25 TAHUN BERJIHAD

Rabiah Ar’yu, pakar fiqih di Madinah, pernah hidup di zaman sahabat r.a, dan bergaul bersama mereka. Imam Malik bin Anas pernah berguru dengannya.

Ayahnya, Farukh, pergi berjihad hingga menyeberangi Khurasan pada zaman pemerintahan Bani Umaiyah. Semasa meninggalkan isterinya, ia menitipkan wang 30,000 dinar kepadanya. Ketika itu, isterinya sedang sarat mengandungkan Rabiah.

Dua puluh tujuh tahun kemudian, Farukh pulang ke Madinah mengenderai kuda sambil memegang tombak. Sesampai di rumahnya, ia menolak pintu dengan tombaknya. Rabiah keluar sambil berkata: “Wahai musuh Allah! Mengapa kamu menyerbu ke rumahku?”

Farukh menjawab: “Wahai musuh Allah! Mengapa kamu berada di tempat isteriku?”

Mereka saling menyerang sehingga menarik perhatian jiran. Mendengar kebisingan itu, Imam Malik bin Anas datang dan mendamaikan mereka. Ia berkata kepada Farukh: “Wahai orang tua! Ada banyak tempat lain bagimu selain rumah ini.”

Farukh menjawab: “Aku adalah Farukh dan ini adalah rumahku.”

Mendengar nama Farukh disebut, isterinya segera keluar menghampiri Farukh. Sambil memegang tangan Farukh, ia berkata: “Ini adalah suami saya.” Kemudian ia berkata kepada suaminya: “Ini anakmu, Rabiah, yang kamu tinggalkan ketika masih di dalam kandunganku.”

Malam itu, Farukh dan Rabiah berpelukan sambil menangis. Setelah masuk ke rumah, Farukh bertanya kepada isterinya: “Benarkah ini anakku?.”

Isterinya menjawab: “Ya.”

Farukh bertanya lagi: “Keluarkanlah wang yang ku amanahkan kepadamu.”

Isterinya menjawab: “Wang itu ku simpan di dalam tanah.”

Kemudian isterinya menyiapkan pakaian kepada suaminya dan menyuruhnya pergi ke Masjid Nabi.

Di masjid itu, Rabiah sedang duduk dalam majlisnya bersama Imam Malik, Hassan Basri dan pembesar Madinah lainnya. Ketika Farukh memasuki masjid itu, Rabiah menundukkan kepalanya, menghindari tatapan ayahnya, walaupun ketika itu ia sedang memberi syarahan.

Ayahnya yang masih belum mengenali betul wajah anaknya, bertanya kepada salah seorang jemaah: “Siapakah orang itu?”

Jemaah itu menjawab: “Rabiah bin Farukh.”

Farukh berkata: “Allah telah mengangkat darjat anakku.”

Segera Farukh pulang ke rumah dan berkata kepada isterinya: “Aku melihat kedudukan anakmu lebih tinggi dari ilmuan dan ahli fiqih.”

Isterinya berkata: “Mana satu yang engkau sukai, tiga puluh ribu dinar atau kedudukan yang dicapai oleh anakmu?”

Farukh menjawab: “Demi Allah, aku memilih kedudukan yang diraih Rabiah.”

Isterinya berkata: “ Aku telah menafkahkan tiga puluh ribu dinar untuk dia.”

Dengan perasaan puas dan redha, Farukh menjawab: “Engkau tidak mensia-siakannya.”

YRC

Rujukan

Khairul Ghazali, (2007). “Ketawa dan Tangis Manusia”. 15A, Tingkat 1, Wisma Yakin, Jalan Masjid India, 50100, Kuala Lumpur. Darul Nu’Man. Tajuk 45 (m.s 29). http://www.darulnuman.com

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s