SEKSA YANG YANG MEMBAWA RAHMAT

Ibrahim bin Adham sudah termasyur sebagai tokoh sufi terkemuka, hingga namanya harum di mana-mana. Penduduk Makkah amat mengaguminya walaupun mereka belum pernah melihat Ibrahim.

Pada suatu hari, Ibrahim mengadakan perjalanan haji ke Makkah. Ulama-ulama dari Tanah Haram yang mendengar kedatangannya, ingin menyambutnya secara besar-besaran. Ibrahim yang mengetahui berita ini segera menyembunyikan dirinya dalam rombongan kafilah, sehingga tak seorang pun yang mengenalinya.

Persiapan untuk menyambut kedatangan Ibrahim dibuat sedemikian rupa untuk menghormati dan memuliakannya. Para hamba sahaya disuruh pergi mendahului ulama. Tetapi, Ibrahim enggan disambut dengan cara yang demikian. Maka ia bersembunyi di antara jemaah yang akan memasuki Baitullah. Sebenarnya, mereka melihat Ibrahim menyelinap ke dalam kafilah itu, namun kerana mereka tidak tahu yang mana satu Ibrahim, akhirnya mereka tidak menjumpainya.

Sambil mendekati Ibrahim yang sebenarnya sedang mereka cari, mereka berteriak, “Nampaknya, Ibrahim sudah semakin dekat. Para ulama di Tanah Haram ini akan datang menemuinya.”

“Apa perlunya kalian berurusan dengan ahli bid’ah itu?” tanya Ibrahim dengan suara lantang, tanpa mereka ketahui bahawa yang berkata itu adalah Ibrahim yang sedang mereka cari.

Mendengar itu, dengan marah mereka terus menyerbu Ibrahim dan memukulinya.

“Para ulama Makkah bersusah-payah datang untuk bertemu dengannya, mengapa pula engkau menuduhnya ahli bid’ah?!” Bentak mereka.

“Sememangnya dia seorang ahli bid’ah, tidak diragukan lagi,” Ibrahim mengulangi kata-katanya.

Akhirnya kerana yakin tak menemukan Ibrahim, lagi pun kerana terpengaruh dengan ucapan Ibrahim tadi, mereka pun pergi.

Ibrahim dengan perasaan geli berkata kepada dirinya sendiri, “Hai, diriku yang malang, engkau suka para ulama Makkah itu datang menjumpaimu. Maka sebagai hukumannya, engkau telah merasakan beberapa pukulan. Segala puji bagi Allah yang telah menyelamatkan diriku dari rasa kemuliaan dan kebesaran, yang sesungguhnya hanya milik Allah.

Ibrahim tidak lama menetap di Makkah kerana khuatir orang ramai akan mengenalinya. Selama di kota Suci itu,  ia menyara hidupnya dengan bekerja keras sebagai tukang kayu.

NOTA

Penulis betul-betul berharap yang para pembaca yang telah membaca blog ini agar men “follow”  blog ini atau meletakkan status “like” di facebook serta menyebarkan mengenai blog ini kepada kenalan anda yang lain agar perkembangan blog ini dapat diteruskan.

YRC

Rujukan

Khairul Ghazali, (2007). “Ketawa dan Tangis Manusia”. 15A, Tingkat 1, Wisma Yakin, Jalan Masjid India, 50100, Kuala Lumpur. Darul Nu’Man. Tajuk 85 (m.s 67). http://www.darulnuman.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s